Selamat datang di website Kementerian Agama Kabupaten Tanah Datar Provinsi Sumatera Barat. Membangun komunikasi, menjalin silaturahmi, dan berbagi informasi.

79 Wakakur Ikuti Seksi Sosialisasi Penyelenggaraan Ujian Madrasah dan Penilaian Perkembangan Anak RA tahun 2021

Tanah Datar, Inmas-Kantor Kementerian Agama Kabupaten Tanah Datar melalui Seksi Pendidikan Islam menggelar kegiatan sosialisasi Penyelenggaraan Ujian Madrasah dan Penilaian Perkembangan Anak RA tahun 2021 yang diikuti oleh seluruh 79 Waka Kurikulum Madrasah se- Kabupaten Tanah Datar  bertempat di aula SMKN 2 Batusangkar  Kab. Tanah Datar. (27/02).

Kepala Kantor Kemenag Tanah Datar diwakili oleh Kasi Penmad, H. Helmizuldi,  saat membuka kegiatan menyampaikan bahwa kegiatan  sosialisasi Penyelenggaraan Ujian Madrasah (UM) dan Penilaian Perkembangan Anak RA tahun 2021 ini dilaksanakan adalah untuk memberikan pemahaman dan informasi terkait dengan perubahan penyelenggaraan ujian. Berdasarkan Surat Edaran Dirjen Pendis Nomor : B-298/DJ.I/PP.00/02/2021 tentang penyelenggaraan kelulusan dan kenaikan kelas, maka pada tahun ini Ujian Nasional (UN) dan Ujian Akhir Madrasah Berstandar Nasional (UAM-BN) ditiadakan dan diganti dengan Ujian Madrasah

penyelenggaraan Ujian Madrasah (UM) berlatar belakang dari ditiadakannya Ujian Nasional (UN) dan Ujian Akhir Madrasah Berstandar Nasional (UAMBN). Sesuai dengan SE Dirjen Pendis No. B-298/DJ.I/PP.00/02/2021 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Kelulusan dan Kenaikan Kelas dan SK Dirjen Pendis Nomor 752 Tahun 2021 tentang POS Ujian Madrasah Tahun Pelajaran 2020/2021 serta mengingat masih tingginya kasus pandemi Covid-19 menjadi perhatian khusus pada penyelenggaraan UM tahun ini hingga mengubah kebijakan mengenai bentuk dan metode pelaksanaan ujian di madrasah.

Ujian Madrasah (UM) merupakan penilaian yang dilakukan untuk mengukur capaian kompetensi peserta didik pada akhir jenjang pendidikan. Ujian Madrasah (UM) meliputi seluruh mata pelajaran yang diajarkan di kelas akhir pada satuan pendidikan, baik kelompok mata pelajaran wajib maupun muatan lokal. UM diikuti oleh peserta didik pada akhir jenjang pendidikan pada Madrasah Ibtidaiyah (MI), Madrasah Tsanawiyah (MTs) dan Madrasah Aliyah (MA)/Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK) sebagai salah satu persyaratan untuk penentuan kelulusan. Hal tersebut menegaskan bahwa pemerintah memberi wewenang penuh kepada satuan pendidikan dalam hal ini adalah madrasah untuk menyelenggarakan ujian pada akhir jenjang pendidikan untuk mengukur pencapaian standar kompetensi lulusan bagi peserta didiknya.

Untuk pemateri pada sesi pertama disampaikan oleh Rika Maria, MA sebagai Tim Pengembangan Kurikulum Kanwil Kementerian Agama Sumatera Barat, menyampaikan, bahwa untuk penyelenggaraan Ujian Madrasah Tahun Pelajaran 2020/2021 ini, penyusunan kisi-kisi dan soal akan diserahkan kepada masing-masing guru mata pelajaran di madrasah masing-masing mengingat ketuntasan KD dari masing-masing madrasah mungkin saja tidak sama. Hal ini erat kaitannya dengan pembelajaran dilakukan secara daring pada masa pandemi yang tak luput dari berbagai macam keterbatasannya.

Selanjutnya dengan mengutip ketentuan dari POS UM, Rika Maria menambahkan bahwa bentuk ujian yang akan disajikan dapat berupa ujian tulis, ujian praktek, penugasan, dan/atau portofolio. Dalam hal ini madrasah dapat memilih satu atau beberapa bentuk ujian untuk setiap mata pelajaran sesuai dengan karakteristik dan aspek yang akan diukur. Pemilihan bentuk ujian sebagaimana yang dimaksud yaitu dengan tetap memperhatikan kondisi siswa dan kemampuan madrasah untuk menyelenggarakannya,  

Untuk sesi keua diisi oleh Feri Fren, S.Pd. MM dari LPMP Sumatera Barat dengan materi pembuatan soal dalam bentuk HOTs (High Order Thinking Skill) untuk persiapan pelaksanaan Ujian Madrasah. Pembuatan soal ujian ini merujuk pada materi esensial yang telah diberikan oleh guru selama pembelajaran.

Pembuatan soal HOTs ini sebelumnya didahului dengan pembuatan kisi-kisi soal berdasarkan format yang telah diedarkan sebelumnya.  Adapun isi dari format tersebut berisi Kompetensi Dasar,  Materi Pembelajaran,  Kelas dan Semester, Indikator Pencapaian Kompetensi, Indikator Soal,  Level Kognitif,  Bentuk Soal,  dan Nomor Soal.  Dari pembuatan indikator soal inilah, guru bisa merancang penyusunan soal HOTs berdasarkan level kognitif yang dipakai.  Level kognitif ini sendiri ditentukan dari pembagian ranah taksonomi bloom yaitu C1, C2, C3, C4,C5, dan C6. L1 terdiri dari soal dengan kategori C1 dan C2, L2 terdiri dari C3, dan L3 terdiri dari C4, C5, dan C6.

Selanjutnya,  selain merujuk pada kata kerja operasional yang digunakan pada indikator soal,  soal HOTs juga ditandai dengan adanya stimulus atau rangsangan yang diberikan pada kalimat soal.  Stimulus ini berada di awal kalimat soal bisa berupa data,  gambar,  pernyataan, atau keterangan lain yang lebih membuat siswa bisa dengan mudah memahami maksud dari soal.  (Novi)

 1,626 total views,  2 views today

Berita Terkini
Pencarian
Peta Lokasi Kemenag Tanah Datar
Temukan Kami di Facebook

Statistik Pengunjung

0 4 5 4 0 7
Users Today : 5
Users Yesterday : 11
Views Today : 11
Views Yesterday : 43
Who's Online : 1
Your IP Address : 100.26.179.251

 


Jadwal Shalat Hari ini



Kategori Tulisan
Arsip Tulisan

 

Ikuti Kami di Twitter
Panel Login
Pencarian
Dokumentasi Kegiatan
Klik Slideshow di bawah untuk
melihat Galeri Foto secara lengkap
Kakamenag ...
Kakanwil m...
Kemenag be...
Penyerahan...
Raker 01
Raker 02
Raker 03
Raker 04
Daftar Website
Daftar Website di Lingkungan Kemenag Tanah Datar
Agenda Kegiatan
April 2021
S M T W T F S
28 29 30 31 1 2 3
4 5 6 7 8 9 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30 1
Info Keberangkatan Haji
Nomor Porsi
Tanggal Lahir
 Format Tanggal : dd-mm-yyyy
Contoh : 20-12-1958
 
 
* Perkiraan Berangkat dapat digunakan sehari setelah pendaftaran